Kalamullah

Kalamullah

Saturday, December 29, 2012

Anta Ghaniyy Ya Rabb..



Perjalanan kita dalam kehidupan ini ternyata sangat panjang.

Dan seandainya, kita infaqkan seluruh masa kita untuk berzikir kepada Allah, ia masih tidak akan pernah mencukupi untuk membalas segala nikmat yg dianugerahkanNya kepada kita.

Dan Aku.

Aku terlampau malu denganNya.

Semakin lama aku hidup, semakin banyak pula nikmat dan kemanisan yg Dia susunkan untukku.

Allahu rabbi
Anta Ghani
Anta Rahmanur Rahim

Wa Ana...
Ana faqir..
Ana dhoif..

Tak pernah aku gambarkan
Atau impikan sekali pun

Untuk terpilih oleh Allah
Merasai manisnya nikmat Islam
Mencintai tarbiyyah dan menikmati dakwah

Melihat perubahan pada diri manusia..
Menjadi saksi langkah-langkah yg mereka ambil untuk menjadi insan yg lebih mulia
Ya, mereka menjadi mulia
dengan memaknai Islam yg ada dalam diri mereka

Saat air mata berlinangan
Aku berasa sungguh cemburu
Kerana air mata itu, air mata mereka
Yang sedang sarat dengan hidayah

Melihat banyaknya manusia yang perlahan-lahan memilih untuk bersama dakwah
Manusia yang terasa cukup manis nilai Islam ini
Hinggakan mereka lantas terkinja-kinja ingin menyampaikan pada yg lain
Kerana terasa izzah, manis dan nikmatnya Hidayah ini

Hari ini kita menyaksikan...
Artis seorang demi seorang terpilih memperoleh hidayah
Orang-orang yg dahulunya menentang
Kini menjadi pejuang
Moga Allah dengan rahmatNya mengekalkan hidayah itu untuk mereka
Dan kita

Ini semua umpama satu magis!!
Semalam yg kelihatan kelam dan suram
Ternyata sudah diganti cahaya mentari yg cemerlang
Malah bunga-bunga mula membuka tirai kehidupan...

Inilah kekuasaan Allah..!!
Kehebatan dan kebijaksanaan aturanNya
Ia bukan atas hasil usaha tangan kita
Sekali-kali tidak...!!

Tapi ia adalah anugerah
Hadiah
penghargaan
Yang diberikan Allah apabila melihat usaha dan amal kita yg seciput ini

Maka bayangkanlah....
Bayangkanlah...

Kalau para duat bekerja lebih sedikit
Overtime up sikit
bekorban lebih sedikit
Jadi lebih efisien lebih sedikit
Kurang sedikit bagi alasan
Banyak sedikit memberi, memberi dan memberi

Bayangkanlah ikhwah...!!!!

Apa kemenangan yang bakal dihadiahkan Allah kepada kita?
Apa natijah daripada usaha kita yg seciput itu?

SubhanaAllah...

Kemenagnan Islam itu pasti
Dan ianya semakin pasti
dengan bertambahnya pejuang yg sanggup memberikan apa sahaja
Untuk Islam yg dicintai

Ianya sudah tidak jauh..
Janji Allah PASTI akan terlaksana..

Ayuh, be part of it
Kejelasan manhaj Islam ini
Pasti akan mengalahkan segala bentuk kebatilan
Dan percayalah... Saat itu sudah tiba!

Terima kasih Ya Allah
Kerana terus memilih kami di atas jalan ini...

Moga kita tidak akan digantikan dengan kaum yg lain semata-mata kerana kita ini terlampau lembik dan tidak bermaya utk membantu Islam.


 وَرَبُّكَ ٱلۡغَنِىُّ ذُو ٱلرَّحۡمَةِ‌ۚ إِن يَشَأۡ يُذۡهِبۡڪُمۡ وَيَسۡتَخۡلِفۡ مِنۢ بَعۡدِڪُم مَّا يَشَآءُ كَمَآ أَنشَأَڪُم مِّن ذُرِّيَّةِ قَوۡمٍ ءَاخَرِينَ 

Dan Tuhanmu Maha Kaya, lagi Melimpah-limpah rahmatNya. Jika Dia kehendaki, nescaya Dia binasakan kamu dan menggantikan sesudah (binasanya) kamu dengan sesiapa yang dikehendakiNya, sebagaimana Dia telah menjadikan kamu dari keturunan kaum yang lain. (6:133)

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London

Thursday, December 13, 2012

Hanya Gerhana... Percayalah..!!








 Da'i pada hari ini berdepan dengan Toghut yang sangat hebat.. Toghut yang telah merosakkan, malah membunuh terus ke-islaman dan ke-imanan para Muslimin.

Toghut ini bijak.... Dia telah merekrut begitu banyak manusia untuk bekerja dengannya.. manusia yang enggan bekerja dengannya pula, telah ditipu dan diperdaya habis-habisan, hinggakan mereka tidak lagi sedar tanggungjawab mereka..

Kerana itulah... Da'i sebenarnya sangat sedih.. sangat sedih dan kecewa melihat nasib dakwah pada hari ini...

Begitu ramai orang-orang yang tahu tentang Islam, tapi telah menjadi alpa dan leka...

Dan jauh lebih ramai pula, orang-orang yang AT, yang hebat, yang sangat logam, terpedaya dengan toghut malah bekerja untuknya..

"Kealpaan orang-orang yang baik, dan semangat orang-orang yang konfius"

Itulah nasib dakwah pada hari ini...

Dakwah gagal merekrut orang-orang hebat.. yang dapat dikaut dakwah, hanyalah orang-orang yang lesu, alpa dan lega.. orang-orang yang menjadi pak turut dan tidak bernafsu untuk menghidupkan dakwah..

Orang-orang yang logam, yang keras kemahuannya, yang berfikiran jauh... semuanya tidak mengikut dakwah.. semuanya telah direkrut jahiliyyah... bekerja siang-dan-malam.. all-out meriahkan stesen-stesen tv... menghiburkan masyarakat dengan movie, dengan sukan.. kerana telah diperdaya toghut, sehingga mereka memberikan segala-galanya untuk menghidupkan suasana Jahiliyyah.. bergembira dan bersuka ria..

melihat kepada perlumbaan ini... daie menjadi sedih.. menjadi kecewa.. sampai bila dakwah akan dapat mengatasi toghut, kalau pendokong-pendokongnya sahaja sudah jauh berbeza komitmen, kemampuan dan kapasiti? Sampai bila dakwah akan menjadi ''underdog'' kepada toghut? terpaksa dicucuk hidung dan diheret kesana sini...

Apakah nasib dakwah..?

Ikhwah yang ana kasihi.... Inilah realiti dakwah zaman ini.. Tiada siapa yang sudi memikirkan nasib dakwah.. yang betul-betul menyayangi dakwah.. daie tadi berasa cukup murung.. cukup sedih.. kerana menggambarkan dakwah ini diperlakukan sedemikian.. hanya baki-baki masa, celah-celah yang tidak sibuk, sisa-sisa pendapatan.. itulah yang disumbangkan untuk dakwah..

Melihat dakwah diperlakukan seperti rumah anak yatim.. yang hanya mendapat baju-baju buruk.. hanya mendapat katil-katil lama.. bantal-bantal kotor.. semuanya sisa dan benda-benda yang sudah tidak diperlukan orang lain.. itulah yang diberi/disumbangkan kepada dakwah.. maka daie tadi bertambah sedih...

Neraca keindahan, kehidupan ini sudah lama bertukar... daripada kejelasan syahadah, menjadi kerseronokan dunia, kepada kerja-kerja yang kecil dan tidak penting..

Tapi daie tadi segera tersedar... segera terbangkit daripada rungutan dan mimpi-mimpi buruknya..

Dia tidak boleh sekali-kali meninggalkan tugasnya.. segala rasa sangsi, rasa putus asa dan kecewa lantas musnah, tatkala dia ter'reflect'... yang dia sebenarnya berada di tengah-tengah rombongan orang-orang beriman yang sedang berjalan. Rombongan ini bukan dia yang mulakan, dan dia harus segera mencari orang yang akan menyambungnya. Baton sudah bermula sejak dahulu, di'pass'kan daripada satu generasi kepada generasi seterusnya.. Bahkan daie-daie dahulu, sakit dan perit mereka berusaha memahamkan dia sendiri... seperti itulah juga dia harus bekerja, bahkan lebih lagi!!

Daie tadi semakin terasa apabila menyedari... bahawa Allah sudahpun menjanjikan, tidak akan pupusnya golongan yang menegakkan kebenaran ini.

لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظَاهِرِينَ عَلَى الْحَقِّ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ كَذَلِكَ

Akan sentiasa ada satu golongan dari kalangan umatku yang sentiasa berada di atas kebenaran. Orang yang menyalahi mereka tidak akan memudharatkan sehingga Allah memberikan keputusannya sedangkan mereka tetap berada dalam keadaan tersebut

Malah daie tadi semakin sedar... Bahawa sebenarnya yang benar-benar mengekalkan dirinya atas jalan dakwah ini, ialah kefahamannya tentang Islam.. Bahawa Islam ini adalah berita yang agung, yang tidak bersangkut paut dengan terima atau tolaknya manusia, malah semata-mata kepada apa yang diminta Allah dan apa yang dihargaiNya. Tidak langsung berkait dengan balasan walau sekecil mana daripada manusia..

Daie tadi semakin jelas.. bahawa sebenarnya yang diminta daripadanya ialah pengorbanan di atas pengorbanan. Perjuangan yang tidak berbelah bahagi.. Keikhlasan dalam keikhlasan.. Natijahnya, semuanya sudah pun ditetapkan, Al-Haq tetap akan mengatasi Al-batil, walaupun realiti semasa tidak seperti itu..

walaupun gerak kerja dakwah tidak selaju jihad toghut, tapi percayalah... Ia pasti akan berubah! Al-Haq terlampau benar hinggakan tidak ada kebatilan yang mampu menghalangnya. Umpamanya, Al-Haq itulah cahaya, yang apabila dicampak kepada kegelapan, maka akan hilanglah segala kegelapan tadi. Al-Batil tidak ada sebarang kuasa langsung untuk menghalangnya..!!

Demikianlah... daie tadi memujuk dan meyakinkan dirinya.. segala kacau bilau, kelemahan dan kelesuan dalam barisan muslimin.. Segala tingkah laku dan akhlak muslimin terhadap dakwah yang teramat sangat menyedihkan itu... Segala ini, hanyalah sementara..!! hanyalah umpama Gerhana.. Yang sampai masanya, ia akan berlalu pergi, akan hanya tinggal sebagai satu memori..

Islam pasti akan menang..! Kerja-kerja pengislahan ini harus terus berlaku, bahkan ia pasti tidak akan pernah putus pun, kerana saki-baki mu'min tidak akan pernah membiarkannya berlaku.

Sebelum kemenangan itu dihadiahkan Tuhan.. Daie tadi lantas terus kembali bekerja dengan kuatnya.. dengan penuh kesungguhan tanpa mengharapkan apa-apa penghargaan.. yang didambakannya, hanyalah Allah, tidak akan ada yang lain yang mampu mengubat perasaannya, melainkan memikirkan satu hari nanti segala ini akan disebut satu persatu oleh Tuhan yang sangat-sangat dicintainya....

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London




Wednesday, December 12, 2012

Dosa kelmarin



kelmarin
Aku terjun ke lembah dosa
buat kesekian kalinya

selumbar lama
menusuk pedih dalam jiwa
rasa kesal..... rasa kecewa....
apakah iman yg cuba dibina, akhirnya tewas lg dengan dunia?

Allah...

Rapuh benar hati ini
Tapi masih bermimpi untuk memikul kerja-kerja yg mulia
Oh, betapa hinanya aku ini..!!!

Apabila hati itu lantas kotor
hitam dipenuhi noda
Maka seluruh tubuh pun menjadi pembuat maksiat
Mulut yg terlampau lancang dalam berbicara
mata yg terkedip-kedip mengumpul dosa
tangan yg pantas melukakan jiwa manusia

Mengapa Ya Rabb...!!
Mengapa aku terlampau cenderung dgn dosa dan maksiat...
Apakah kerana imanku terlampau lemah?
atau nafsuku yg terlampau tinggi?
atau... mgkin kah Engkau tidak pernah meredhai keberadaanku disini?

Allah....

Dosa kelmarin.
Mengingatkan aku tentang rasa malu
Malu pada Tuhan
Betapa angkuhnya aku, konon tiada manusia yg tahu
Walhal... Tidak ada apa-apa yg terlepas daripada pengetahuanNya

Moga dosa kelmarin
Menjadi satu titik dalam hidupku
Yang bisa jadi pengingat
Berwaspadalah dgn syaitan

Moga ia kekal pada hari kelmarin
Tidak pula pada hari yang mendatang

Aku menutup mataku
Dengan linangan air mata
Moga Kau ampunkan dosaku
Walau ku tahu, air mata ini tidak cukup membersihkan hitam dan kotornya hatiku

Allah...

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London





Saturday, December 8, 2012

Daie generasi baru...



Hari ini
Aku melihat generasi daie yg baru...
Yang menggantikan generasi-generasi terdahulu..

Generasi baru ini
Mereka mencari-cari amal
Amal mana yg serasi dan seronok utk mereka lakukan
yg susah, tak seronok, bukan utk mereka
Sedangkan generasi dulu
tidak pernah memberikan pilihan pd diri
Buat semua

Generasi baru ini
Mereka banyak concern ttg masa
banyak kerja lain nak dibuat
sedangkan generasi dulu
Mengorbankan segala minat yg lain
Untuk benar-benar mencari formula terbaik utk dakwah...
Berbincang apa nak buat, mcm mana nak improve dakwah..

Generasi baru ini
Mereka memperuntukkan sebahagian kecil wang mereka utk dakwah..
selebihnya utk menampung keperluan diri...
Sedangkan generasi dulu
hanya memperuntukkan sebahagian kecil wang utk diri sndiri
yang lainnya, semua utk dakwah..
sebabnya duit mmg takkan pernah cukup...

Generasi baru ini
Mereka banyak menunggu..
tauzif dan taujih dari murabbi utk buat kerja
sedangkan generasi dulu...
mencari kerja dan berebut nak mulakan sunnah baru..
apa yg boleh melajukan dakwah..

Generasi baru ini
Mereka menyusun masa utk dakwah
Kerana yg lain, perlu utk study dan homework
pening banyak sgt masa yg diperlukan dakwah
sedangkan generasi dulu...
pening memikirkan, kenapa lah banyak sgt homework,
nak buat dakwah full-time pun susah

Generasi baru ini
sedih, down tension...
Bila hidup tak terurus, exam markah rendah, duit habis
Sedangkan generasi dulu...
Menangis tersedu-sedu, rasa nak terjun gaung
Bila mutarabbi tak datang program, usrah tak efektif, seruan tak diterima..
rasa mcm sesak nafas kalau terbayang dakwah ini tak membesar dan berkembang..

Generasi baru ini..
usrah tangguh boleh? dauroh skip boleh? kerja banyak la...
sedangkan generasi dulu..
rasa mcm nak jerit-jerit suruh masa berhenti supaya sempat join dauroh
tidur entah mcm mana, asalkan tak miss wasilah2 tarbiyyah..
takut kalau ketinggalan dalam gerabak tarbiyah..

Generasi baru ini..
hidupnya terurus, semuanya tersusun dan nampak cantik
tidur on-time, kerja semua siap, ada masa utk jalan-jalan melancong lg..
sedangkan generasi dulu..
tidur tak cukup, mata merah, kerja kadang-kadang tak sempat siap,
duduk luar negara lama, tapi tak sempat/terfikir pun nak pg jalan-jalan....
Sebab asyik fikir mcm mana nak bumikan teori-teori dalam buku kepada hati-hati mad'u...

Oh generasi baru
Seronoknya kamu
Mungkin sebab Allah banyak tolong kamu
Menjadikan kerja-kerja kamu mudah dan tak perlu banyak bertarung

Semoga mata rantai dakwah ini tidak terputus

Allah ampunkan dosa-dosa kami, ampunkan kekurangan dalam amal-amal kami,

Dan bantulah kami, dalam menjaga keaslian dakwah yg mulia ini....

Mohd Aqmin
London





Wednesday, December 5, 2012

Dunia apakah ini?



Hati saya seolah-olah dicucuh dgn besi panas. Pedih yang teramat sangat.

Apakah tidak pelik manusia ini...? Ataukah dunia ini sememangnya pelik..? ataupun, saya seorang sahaja yg merasai kepelikan ini?

Apa tidaknya.. apabila manusia menjadikan ratusan, bahkan ribuan alasan utk mengelakkan mereka daripada berfikir ttg akibat sesuatu perbuatan...

Bagaimana otak mereka ini berfungsi..??

Bagaimana otak mereka, mampu utk mengalihkan pemikiran, membuang rasa 'perlu cari jawapan' itu daripada benak hati mereka..?

Tipulah, kalau dalam diri seorang manusia itu, tidak terlintas, apa yg ingin dicapainya dalam kehidupan ini..
Tipulah, kalau dalam diri manusia itu tidak pernah terfikir, yg dia satu hari nanti akan mati..
Tipulah, kalau dalam diri manusia itu tidak ada persoalan tentang dari mana dia datang, apa yg perlu dilakukannya disini, kemana tempat yg bakal dia pergi selepas ini...

Tipu! Tipu!

Tapi.... biarpun persoalan-persoalan ini datang pada diri mereka... bagaimana agaknya otak mereka boleh menolak persoalan-persoalan itu daripada menghantui diri mereka? Apakah 'ubat bius' yg digunakan, hinggakan boleh hilang terus rasa risau, tidak sedap badan dan runsing dalam diri mereka?

Bagaimana, dengan kematian demi kematian yg mereka saksikan dengan mata sendiri, ataupun kisah-kisah kematian yg pernah mereka dengarkan, boleh hanya menjadi seperti satu jenaka, ataupun 'satu lagi' cerita kosong? Takkan peristiwa-peristiwa ini tidak menimbulkan persoalan... Apa jadi pada arwah? Apa yg bakal dilaluinya selepas ini? Bagaimana mereka 'melarikan diri' daripada persoalan-persoalan ini..????

Tidakkah semua ini satu perkara PELIK..!!!

Kita berlumba-lumba mendapatkan gred peperiksaan yg tinggi, ingin menjadi pelajar cemerlang, mendapat pujian daripada ramai orang, ingin menjadi 'pelajar yg terkenal'.... tapi untuk apa semua itu? untuk 'kepuasan' yg sementara? yg tak sampai setahun pun ia bertahan, sebelum kita mula mengejar pengkat-pangkat dan nama yg lain... kita sendiri pun menyedari.. besarnya nama kita sebagai pelajar cemerlang itu, tidak akan dipandang sesiapa pun sekiranya apabila memasuki bidang kerjaya, kita gagal memenuhi standard yg diminta..sama seperti tatkala kita menjadi seorang pekerja yg hebat, ia tidak membawa apa-apa makna apabila kita memasuki alam baru, alam akhirat.

Kita tahu semua ini

Tapi kita masih mengejar dgn usaha yg gila-gila, untuk dapatkan 'kepuasan' sementara itu..

Kemudian kita cuba berhempas pulas menjadi pekerja paling cemerlang.. dengan meletakkan harapan dapat menjadi pegawai besar.. dapat menjadi bos.. dapat menjadi 'datuk' dan sebagainya.. kita mahukan 'kejayaan' baru.. mahu menjadi kaya..

Tapi tidakkah itu 'kepuasan' sementara jugak..?

Kaya mana pun kita pada harta, itu tidak akan pernah memberi kita ketenangan, keindahan dan keselesaan.. Kerana semua itu, hanya datang daripada hati yg dapat dikawal.. hati yg dapat tunduk pada kesederhanaan.. dapat redha dengan ketentuan.. dapat patuh dan taat pada perintah..

Kaya mana pun kita, hebat mana pun kita, besar mana pun, tidakkah kita masih tetap seorang hamba???

Apa bezanya seorang hamba degnan seorang hamba yang lain?

Tidak ada beza, melainkan seorang itu lebih disayangi tuannya.. sama ada dia mempunyai banyak harta atau tidak, harta-harta itu mesti dipulangkan/diserahkan semula kepada tuannya.. itu bukan hak milik seorang hamba.. apakah wujud istilah 'bos kepada hamba-hamba'...??? hanya jiwa yg terlalu hina yg rela menjadi hamba kepada hamba..!!! hanya hamba yang tidak cerdas, tidak 'hidup' sahaja yg mahu mati-matian menjadi 'bos' kepada hamba yg tidak ada nilai.. lantas, untuk apakah usaha dan penat lelah kita ini..? sekadar menjadi bos kepada hamba???

Sedarlah.... apapun yg kita kejarkan.. yg ingin kita capai.. ingin kita peroleh.. Kita tetap seorang hamba..

apalah nilai seorang hamba.. saatnya di akhirat nanti ditemplak..

(Allah) berfirman: Diamlah kamu dengan kehinaan di dalam Neraka dan janganlah kamu berkata-kata (memohon sesuatupun) kepadaKu! (23:108)

(Lalu dikatakan kepada mereka: Oleh sebab kelalaian kamu) maka rasakanlah azab seksa kerana kamu melupai(disebabkan kesibukan, tidak sempat berfikir/mengingat) pertemuan hari kamu ini. Sesungguhnya Kami pun tidak hiraukan(akan melupakan) keselamatan kamu lagi dan (dengan yang demikian) rasalah azab yang kekal dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan. (32:14)

Ya Tuhan, dunia apakah yang sedang aku diami ini..??



Thursday, November 29, 2012

Jalan Ini



Kadang-kadang terasa sayu.. tapi kadang-kadang terasa gembira.. Terasa terubat rasa sedih dan dukacita..

Bila nak imbas semula apa yang Allah telah susunkan untuk aku, terasa sangat2 bercampur baur perasaan.

Sayu sebab rindu ikhwah-ikhwah seperti zaman dulu. Rindu masa-masa ukhuwah, masa-masa cinta itu tersemai dengan subur, dibaja dengan kasih sayang dan kebersamaan. Teringat ada sekali,
"Jom, pg solat di masjid.. kita gerak ramai-ramai, gegarkan jalan menuju rumah Allah...!"

dan ternyata pada waktu itu kami berbaris umpama kawanan pancaragam. ramai dan tampak gagah.

Rindu masa-masa itu. Rindu juga kenangan-kenangan personal yang terlakar dengan individu-individu tertentu. kenangan pilowtalk. kenangan potong bawang. kenangan terasa hati. marah. kagum. sayang. cinta....

seolah terasa kenangan itu umpama kabus-kabus yang menebal dalam dunia fantasi...

kemudian masa pun menjalankan tanggungjawabnya.. daun berguguran, musim berganti... kita mula memasuki medan baru, corak kerja baru... dan orang disekeliling kita pun berubah...teman seperjuangan kita kini orang yang berbeza..

Sekuat mana pun kita mencuba, tapi kita tetap menyedari, segalanya sudah berubah. kadang-kadang kita cuba mengubat rasa.. aku sedang gembira..

tapi ternyata... Insan di kiri dan kanan kita sekarang adalah insan yang berbeza. Kita pun cuba untuk menyesuaikan rasa. Dan terjumpa keserasian. Oh.. akhirnya...

Pada masa itu kita merasakan cukup gembira, kerana ada orang disekeliling kita yg sangat2 menaikkan iman, terasa sangat ingin bersama dengannya setiap masa... ukhuwah yang dijalinkan terasa cukup erat, terasa cukup kuat, cukup manis.. melihat sosok qudwah yang sangat menaikkan rasa ingin all-out utk Allah.. kagum.. inspirasi.. terubat luka yg sgt pedih.... meskipun pertemuan itu masih sangat baru, masih sangat muda usianya.. tp kasih sayang, kepercayaan dan rasa cinta ternyata sudahpun berakar dengan sangat kuat..

Terasa sangat indahh.. Apabila bait-bait yang pernah dibaca dalam naskah-naskah buku, dalam kisah-kisah terdahulu.. kini seolah menjelma dihadapanku.. Antum ternyata mengobarkan api cinta, rasa percaya dan yakin akan jalan tarbiyyah ini.. Terasa kemenangan sangat-sangat hampir..

Tapi terlintas semula... mereka juga ada period masanya... sampai waktu, mereka juga akan berganti.. tidak ada yang kekal...

pada masa itu terasa seperti ingin lari dari realiti.. mgkin kali ini berbeza..?

tapi kemudian..

masa pun datang sekali lagi melaksanakan tanggungjawabnya...

matahari dan bulan sekali lagi berubah peranan..

dan semuanya berubah, buat kali yang seterusnya..

Aku pun diserbu sedikit rasa sedih.. kerana seolah perlu membina thoifah baru disekeliling ku.. untuk merasai biah itu.. seolah kini aku tidak boleh mengharap lagi, malah harus pula memberi.. harus pula menjadi sosok qudwah itu.. menjadi wajah-wajah yang pernah membangkitkan imanku dulu.. menjadi watak-watak yang memberi makna kepada diriku dulu.. untuk orang lain disekelilingku...

Terasa sayu kerana aku rindukan biah itu..!

Tapi hati ini terasa sangat bersyukur... kerana susunan Allah yang cukup sempurna.. Mendidik aku sebegini..

Oh... banyak sungguh wajah yang telah memberi makna kepada hidupku...

dan sungguh, aku menjadi rindu dan sayang akan setiap dari mereka.... setiap satu watak itu, mampu ku tuliskan sebuah novel menceritakan detik-detik manis penuh keimanan bersama mereka... Cukup indah, cukup membina... andai Allah tukar walau seorang pun dari kalian, barangkali aku tidak seperti aku...

Tetapi pengalaman akhirnya mendidik aku sesuatu..

Jalan ini akhirnya menanam kepadaku tentang satu ma'rifat...

Hanya Allah-lah yang berhak kita cintai dengan sebenar-benarnya, dengan sepenuh-penuhnya, jauh lebih daripada segala perasaan cinta dan sayang yang lain, kerana hanya Dialah yang kekal dan tidak pernah meninggalkan kita... tidak pernah berpisah, tidak pernah bosan, tidak pernah mengah menjaga kita.... Hanya Dia-lah, yang wajar menjadi punca segala rasa cinta, punca segala rasa himmah, punca segala keinginan.. Kerana Dia sentiasa kekal, sentiasa memahami setiap cebisan daripada pengalaman kita... Dia tidak pernah mengecewakan kita.. tidak pernah menjadikan kita sedih dan sayu..

Terima kasih Allah. Kerana mendidik ku untuk benar-benar mencintaiMu. Totalitas, tanpa penyekutuan.

Dan kepada semua watak yang hadir dalam hidupku... Kalian sangat bermakna buat ku.. Semoga Allah redhai cebisan-cebisan kenangan kita, dan semoga kita dapat bersama-sama di dalam syurga kelak, sambil bercerita kembali tentang memori-memori di dunia ini...

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London



Wednesday, November 28, 2012

Sujud



Dalam perjalanan
Aku terjumpa suatu kenikmatan
ketenangan dicari-cari
Rupanya berada di dalam sujud

Sujud yang meletakkan segala urusan lain ketepi
Hanya untuk memenuhi khalwah denganNya

Yang menolak segala kesempitan dunia
dengan keluasan kuasa Allah

Yang membuang rasa kecewa dengan diri sendiri
Kepada yakin dengan tangan Allah

Yang kusut dengan pelbagai urusan yang tersekat
Kepada menikmati setiap saat tarbiyyah

Daripada tekanan dan tanggungjawab seorang khalifah
Kepada rasa patuh dan thiqoh seorang abdi

Daripada rasa penat, rasa lelah pada mehnah yang menimpa
Kepada segala himmah bertumpu(main concern) padaNya

SubhanaAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar

Tidak terkata rasa syukurku padaMu
atas tarbiyyah yang Kau susunkan untukku ini

Dan sesungguhnya, ibadatku, solatku, hidupku dan matiku...
Moga semuanya adalah untukMu

Moga sujudku
Menjadi tanda janji dan ikrar cintaku padaMu

Wassalam



Mohd Aqmin,
London



Tuesday, November 13, 2012

Bukannya gila pon...




Firman Allah SWT:
 مَآ أَنتَ بِنِعۡمَةِ رَبِّكَ بِمَجۡنُونٍ۬ (٢) وَإِنَّ لَكَ لَأَجۡرًا غَيۡرَ مَمۡنُونٍ۬
berkat ni’mat Tuhanmu kamu [Muhammad] sekali-kali bukan orang gila. (2) Dan sesungguhnya bagi kamu benar-benar pahala yang besar yang tidak putus-putusnya. (3)
(Al-Qalam 68:2-3)


“Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.

Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.

Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.

Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.

Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”

-Ustaz KH Rahmat Abdullah.

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London

*dalam kekusutan menyusun segala kewajipan dan tanggungjawab. Moga ini lah tarbiyyah terbaik untukku.




Friday, October 26, 2012

Basiroh



Hari demi hari berlalu, jam di dinding tidak pernah berhenti berdetik.. Roda masa terus berputar tanpa sejenak berpaling..

Muhasabah demi muhasabah
Renungan demi renungan
keluhan demi keluhan
sayu...
pilu...

Sampai bila nak statik? seminggu? sebulan? 6 bulan? setahun?

Sampai bila nak terluka?

Sampai bila???

Masa tidak akan berhenti macam kita ni.. bila down berhenti..
Kita sakit? Kita hancur? Hatta kita mati sekali pun, roda masa takkan berhenti meratapi pemergian kita..

Sebab itulah, dasar pondasi dakwah ini, ialah ila Allah.
Matlamat yang satu. Jelas.

Ribut, Taufan, Halilintar...
Semua mmg telah dijanjikan akan ''melawat'' kita sepanjang perjalanan ni...
Tinggal sahaja, untuk kita ''sedar'' masa diorang datang, supaya tak terbuai dek kesedihan..
Tak luntur dengan rayuan dunia.. Dengan goncangan perasaan..

Dakwah tak pernah akan berhenti, biarpun ada sepuluh pejuangnya yang futur..
Seratus? Seribu?
Argh!
Dakwah tetap akan berjalan dengan baik..
Bahkan, mungkin sahaja bertambah baik..

Ujian mmg akan datang..
"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah berita khabar gembira kepada mereka yang Sabar"
(2:155)

Siapa yang tidak lulus ujian itu.. Allah akan terus mengujinya.. Peluang demi peluang.. Peristiwa demi peristiwa.. Untuk melayakkannya menjadi pejuang Agama ini.. Atau mgkin sahaja Allah akan memberinya kemewahan utk menambahkan kekufurannya itu. Naudzubillahimindhzalik... Semoga Allah sahajalah yang menetapkan yang baik-baik untuk hambaNya yang beriman...

Akhirnya azam dipasang
Penuh keyakinan
Atas kejelasan manhaj Islam
Atas bashiroh makna kehidupan

Inilah penyelesaiannya..!!!

"Qul Hazihi Sabilee. Ud3u ila Allah, ala Bashiroh"

This is what I chose. My Path. And why can there be any regrets and doubts, when everything seems so clear? So real? There shall be no DOUBT, not even a single tiny part of my heart doubts this!

Takkanlah ujian-ujian kecil dah menghancurkan segala kefahamanmu?

Ketakutan?
Kelaparan?
Kekurangan harta?
Jiwa?
Buah-buahan ?

Come on la!
Semua ni Allah dah warning siap² kot.... Takkan dah ada disclaimer pun bila kena kita nak lari? nak down? nak give-up.

Bertalu-talu kesakitan, penderitaan...? Nah:
"Hadza ma wa3adana Allahu warasuluhu, wasodaqa Allahu wa rasuluhu"
"Inilah janji Allah dan RasulNya, dan benarlah Allah dan RasulNya"

Kata-kata muslimin tatkala melihat gerombolan tentera Ahzab. The victory is near.
Allahu akbar..!

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London

Friday, October 19, 2012

Antara Mahu dan Mampu..




Kadangkala kita lemah dengan bisikan sendiri. ya.. tiada siapa yang mampu memberikan kata putus melainkan hati sendiri. kita lemah dengan bisikan liar hati kita. antara rasa mampu dan mahu. rasa mahu mencuba yang lebih lagi. rasa mampu untuk meneruskan langkah lagi.
kita lihat adik-adik mula mengorak langkah mendekati mad’u. sungguh kita jealous akan semangat membara yang terbit dan mata dan dada-dada mereka. masa mereka kian terisi dengan perbincangan-perbincangan iman, keadaan mad’u, motivasi-motivasi kepada sesama mereka. itulah nikmat tarbiyah dan dakwah dari Allah buat mereka yang suatu ketika dulu kita merasainya.
apa kena dengan kita then? adakah rasa mahu dan mampu kian lusuh dari hati ibarat hilangnya warna biru pada jeans yang kita pakai saban hari? makin disental makin keruh warnanya! begitulah refleksi iman kita?? makin menurunkah? apakah tidak cukup bekalan dari usrah yang kita hadiri??
kita dengan mudah mengatakan kita tidak mampu!
“enti, ana rasa berat lah. ana takut ana yang stress kalau tak dapat siapkan bla bla bla”
“enti, ana sudah hilang rasa.. ana rasa ana tak mampu”
sama-sama muhasabah diri. kita yang suatu ketika dahulu pernah sama-sama berkejar ke sana ke mari utk melihat adik-adik indah dengan cahaya iman, kini kita pula suram dengan jiddiyah! kita malap dengan thumuhat! kita jauh dengan himmah aliyyah!!
lantas ayat ‘La yukallifullahu nafsan illa…’ kita lontarkan.
oh! dahulu kenapa kita tidak lontarkan awal-awal! sejauh mana kita mengenal ayat ini dong?
kalau soal makan, kita mampu bergerak dari satu dulang ke dulang lain mambantu sahabat lain habiskan makanan, namun untuk dakwah, kita senyapkan sahabat kita dengan ayat keramat itu!!!??
ah sudah tiba untuk kita muhasabah diri! antara mahu dan mampu. atau keduanya sudah hilang dari hati kita.

kata mahu capai ustaziatul alam, namun yang paling minimum kita beri pada dakwah!!?? 
kata mahu daki anak tangga maratib amal, hanya sejam kita beri buat dakwah ini?
kata mahu kuasai dunia dengan thumuhat seperti IHAB, 10% pun tak boleh beri untuk jalan ini??
oh betapa bermusimnya dakwah kita kan? aha!!
(di petik dari salah satu blog KITA – inspirasi dari buku Qawaid Dakwah ilaLlah)
-copypaste daripada blog muntalaq.wordpress.com-

Friday, September 28, 2012

Tawazun



"Setiap perkara yang diperintahkan oleh Allah akan ditentang oleh Syaitan melalui dua cara. Ia tidak peduli cara mana yang lebih berkesan, melampau atau mengurangi perintah Allah"
-Dipetik daripada Al-Muntalaq, susunan Sheikh Ahmad Ar-Rasyid

Melampau

atau

mengurang

.
.

Hakikatnya, realiti manusia hari ini, ternyata terlalu banyak yg terjatuh dalam dua kelompok ini.

Kelompok yang lalai, yang hanyut dan tidak ada sebarang bentuk "urgensi" dalam menguruskan Ad-Deen. Perasaan mereka tidak mampu mendorong mereka untuk beramal, untuk memperbaik, jauh sekali untuk mengubati penyakit ummat ini. Mereka menjadi orang yang ''relax", berfoya-foya dan banyak angan-angan dari amal. Ummat terus merasa pilu menyaksikan kewujudan orang-orang seperti ini, kerana mereka sentiasa merasa apa yang mereka lakukan sudah mencukupi, dan tidak perlu apa-apa bentuk pengorbanan tambahan lagi, semua susah payah dan perit derita, sudah tidak relevan lagi. Asal aku, isteri/suami aku, anak2 aku, dapat hidup baik, makan elok, pakai elok, dah cukup.

Kemudian, datang pula kelompok kedua. Kelompok ini, tidak seperti yang pertama tadi. Mereka semua sedar betapa kritikalnya keadaan ummat. Betapa terdesak dan ''urgent'' nya untuk melakukan sesuatu. Mereka pun terus membuang keenakan dan kepentingan diri sndiri. Tapi mereka ini melebih-lebih dalam urusan.. Mereka bersama sifat gopoh dan tergesa-gesa. Semua benda ditentang dgn keras. Perubahan dipinta dengan pantas. Desakan, doktrinisasi, ugutan, dan berbagai bentuk kekerasan mewarnai amal mereka. Mereka meng-hadkan diri mereka dengan jutaan larangan yang sgt ketat, tapi sayangnya, larangan yang sama mereka paksa-turunkan pada orang lain. Masyarakat menjauhi mereka, kerana merasakan kesengsaraan yang mereka lalui. Dan mereka terus menyalahkan manusia kiri dan kanan mereka, kerana pada mereka, sudah terlalu besar pengorbanan yg mereka lakukan.. Walhal, ternyata sekali mereka sangat berlebih-lebih dan memberatkan, lantas meng-komplekskan usaha islah yang ingin dilakukan.

Dan itulah keseronokan Sang Syaitan.. Mereka merosakkan manusia dengan dua sifat ini.. sama ada kurang, atau lebih.. sama ada jauh daripada agama, atau terlalu ekstrem dengan idealisme... kerana Islam itu menyeru yang cukup-cukup, tawazun, seimbang, wasatiyyah.

Dan bila ''kalimah wasatiyyah'' ini sampai pada manusia, syaitan datang pula dengan hasutan baru....

"Tak yah buat mcm tu, sederhana-sederhana cukup lah...."

"kene sederhana. kalau baik sangat nanti jadi ekstreme..."

"sembahyang, puasa cukup, buat baik, tolong orang sikit2, cakap2 islam dakwah2 sikit, cukup la. nak all-out tu, nanti ekstreme la tu"

Lantas mematikan jihad yang bersungguh-sungguh, supaya lahir generasi ''relax'' yang makin membukit...

Oh sukarnya.... Mencari titik tengah, antara isti'jal(gopoh), dan istirahah(berehat), antara berlembut, dan ketegasan, antara berdiam diri, dan reaktif...

Semoga Allah membantu kita untuk memilih yang terbaik...

"Ya Allah, jadikanlah kami melihat yang Haq itu sebagai Haq, supaya kami dapat mengikutinya, dan batil itu sebagai batil, supaya kami dapat menjauhinya..."


Wallahua'lam

Mohd Aqmin
London

Tuesday, September 25, 2012

Ghazwah Hidup

Hidup ini satu peperangan
Dan seharusnya, dalam satu peperangan, tidak patut ada masa kosong. Masa rehat dan bersuka-suka tanpa matlamat.

Dan moga Allah tetapkan hatiku utk terus berjuang..

Berjuang hingga nafas terakhir. Kerana setiap saat itu, adalah episod2 peperangan.

Aqmin
KLIA

Monday, September 10, 2012

Sesat

Bismillah..

Dulu aku merasa cukup yakin
Cukup confident
Yang mmg dakwah lah nadi ku.
Mmg Allah lah tujuan ku
Mmg tarbiyyah dan dakwah lah duniaku. Yg memberiku makna, tujuan dan keluasan jiwa. Atau bak kata Syed Qutb, yg membersihkan usia.

Tapi mgkin apa yg aku yakini
Atau aku percaya tu
Bukannya tumbuh dr hati
Sebaliknya dipacak drpd pembacaan
Drpd dengar2 org bercakap
Ia ada disitu, tp tidak benar-benar sibghah.

Akhirnya, aku sesat
Aku lemas dan terkapai-kapai
Saat ujian yang Dia susunkan utkku
Datang menggoda satu persatu
Aku akhirnya, terjelupuk, terperosok.

Hidup ini seluruhnya adalah mujahadah.
Bukan macam puasa, bila maghrib dah boleh makan.
Tapi hidup ni, seluruhnya, utk menahan nafsu. Menolak al-hawa demi Islam.
Bukan mcm dalam lecture. Tahan mata mengantuk, habis kelas nt boleh tidur.
Tapi hidup ini, setiap saatnya, dr mula nafas, sampai ke penghujungnya, adalah utk jihad. Utk berhempas pulas.

Aku gagal utk melaksanakannya.
Sering sahaja, selepas satu amal, aku pulang mencari "jahiliyyah". Konon itulah 'ganjaran' pd amal ku tadi.
Apakah, amal ku td bukan utk Allah?

Maka teka teki dan persoalan acapkali timbul dan mengahantui. Fikiranku bercelaru. Aku jd dua watak. Watak abid, dan watak kufr. Naik gila aku dibuatnya. Mmg gila.

Ada satu masa, sangat sukar nak beribadat. Bila baca quran, rasa mcm sedang memarahi diri sendiri. Rasa mcm setiap ayat terkena batang hidung. Jd berhenti baca quran. Nak qiyam, x boleh jugak. Macam mana nak merayu-rayu pd Allah, kalau dalam hati mmg bukan hanya ada Allah? Mcm konon cakap i love u, tp sebenarnya dah bercinta dgn org lain. Semua amal terus jd mcm x relevan. Eh, mana boleh.. Nanti kalau baca surah ni, xkan lepas tu nak buat bnda ni pulak. Berperang dgn fikrah sendiri. Nafsu vs fikrah. Boleh buat pengisian baru ni.

Hidup pulak, mula bercelaru
Risau, sedih, kecewa.

Percayalah... Kita ni terlampau lemah. Kalau kita tak meletakkan Allah sepenuhnya dalam hati kita, mmg akan rasa dunia ni gelap. Hati akan gundah. Mana tak nya.. Emosi sendiri pun tgh berperang, mcm mana nak uruskan perkara lain.

Dan mcm mana kita nak mintak tlg kt Allah.. Kalau kita tgh terang2 mengutamakan benda lain selain Dia? Takkan kita dah tak ada rasa malu/segan, meminta x tentu hala seterusnya melakukan prkr yg mmurkakan Allah? Bila kita tak mintak tlg dr Allah... Kita ni kuat sgt ke nak hidup atas muka bumi ni?

Kita yg sudah merasai kemanisan tarbiyyah.. Kefahaman... Apabila kita melangkahkan kaki kita keluar dr lingkaran tarbiyyah, kita akan merasai kesusahan yg amat sgt. Kita akan merana. Fikiran akan jd super serabut. Semua benda akan rasa susah. Sbb selama ini, Allah dok beri kita mcm2 ketenangan. Bila hilang tu semua, mmg xleh ckp lah!

Bak kata Raihan...
Tuhan leraikan lah dunia...
Yang mendiam di dalam hatiku...
Kerana disitu tidak ku mampu..
Memilik dua cinta...

Sama ada cinta dan redha Allah, atau cinta dan tipu daya dunia... Satu je, xleh dua-dua. Kalau kita amik dua, kita akhirnya akan sesat... Kerana confius dgn 'dua panduan'... Panduan ke syurga, dan panduan ke neraka..

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
Teluk Intan

Saturday, July 21, 2012

Kesusahan



Kita selalu rasa diri kita ni susah
Sakit, pedih, penat, tak tahan, tersiksa
Kita faham, tugas dan tanggungjawab kita banyak
Tapi, kesusahan ni macam tak ada penghujung..
Macam mana ni?

Kita ada study, ada family, ada kerjaya, ada macam-macam lagi benda yg jugak perlu kita beri hak. Lepas tu kene fikir lagi, dakwah macam mana?

Belum masuk tentang emosi, perasaan. Ya betul, kita sepatutnya boleh kawal semua ni.. Tapi kita ni manusia, bergaul dan bekerja dengan manusia juga, mesti akan tertumpah air mata tatkala tergeser sini sana. Lepas tu kena fikir lagi, dakwah macam mana?


Belum cerita tentang syaitan. Nafsu. Ya, kita daie patut mampu manage semua ni. Tapi kita tetap manusia, ada jugak lubang-lubang yang mana kita tewas dengan syaitan dan nafsu kita. Bila kita tewas, apa neraca kita untuk kembali? Lepas tu kena fikir lagi... dakwah macam mana??


betul... Ada terlampau banyak perkara yang merisaukan kita. Yang memeningkan, memenatkan kita.. Ada masa kita rasa terkilan, kita rasa kecewa, kita rasa putus asa... Aaah, mana larat aku nak tanggung semua ni sorang-sorang! Aaah, tak lepas la kalau aku kene sabar je!


Ikhwah yang ana kasihi.....


Marilah kita kembalikan diri kita kepada Allah. Kita kembalikan pemikiran dan perasaan kita kepada Allah.


Tidakkah semua yang berada di alam buana ini, semuanya hasil ciptaanNya?


Kesusahan, kepayahan yang terpaksa kau tanggung itu, bukankah itu adalah hasil percaturan kekuasaan Allah?


Apakah kita sudah lupa, hidup kita di atas dunia ini hanya menunggu saat kematian, menunggu saat kita meneruskan perjalanan yang masih belum tamat ini?


Apa yang ada di atas muka bumi ini terlalu kecil, terlalu tidak memberi apa-apa makna.


Cita-cita yang hanya tersekat pada keterbatasan dunia, adalah cita-cita yang sangat cetek, malah seakan cita-cita kanak-kanak. Permainan dan celoteh budak kecil. Pemikiran dan angan-angan seorang yang masih belum dapat memahami realiti dan hakikat sebenar. Masih belum matang.


Cita-cita dan impian seorang akh itu sewajarnya merentasi batasan masa. Jauh lebih lama daripada umur hidupnya di atas muka bumi. Melewati segenap angan-angan. Melangkaui segala karut-marut yang diciptakan oleh manusia. Tidak bersangkut paut pada darjat, pangkat, harta bahkan bukan juga pada populariti.


Maka apabila kita berdepan dengan masalah... Kesedihan... Fikirkanlah... Apalah besarnya derita ini, jika nak dibandingkan dengan cita-cita kita sendiri...


Dan perhatikanlah mujahid/mujahidah lain diluar sana... Apa derita yang mereka alami.. Apa respon dan reaksi mereka.. Mereka sedang berdepan dengan ujian yang jauh lebih dahsyat.. Ujian yang menggegarkan jiwa! tapi apa respon mereka..? Ada sikap mereka..?? Kita pula..?


Percayalah... Akhirat yang kekal itu melangkaui segala apa yang mampu direncanakan, malah jauh lebih dahsyat daripada apa bentuk bayangan/sangkaan sekalipun.. Ia adalah tempat kembali yang kekal. 


Nabi Yusuf.. Ketika ditinggalkan adik-beradiknya... Tidakkah dia berasa teraniaya? Tidakkah dia berasa ditinggalkan untuk menghadapi segala-galanya seorang diri? Tapi Nabi Yusuf AS tahu... Allah sedang menyusun sesuatu untuknya... Apabila dia menjadi orang besar Negara Mesir, segala perencanaan itu menjadi jelas...


 وَٱللَّهُ غَالِبٌ عَلَىٰٓ أَمۡرِهِۦ وَلَـٰكِنَّ أَڪۡثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَعۡلَمُونَ
Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya. (12:21)

Tapi sebelum pengakhiran itu sampai, dia diuji lagi dan lagi. Dia dijual sana sini. Dia dipersalahkan kononnya menggoda isteri raja. Dia dipenjara. Semua itu dia terpaksa hadapi sendirian...!!! Apa kita sangka senang ke ujian-ujian itu?? Apa kita sangka Yusuf adalah Nabi, maka dia tidak ada masalah ??

Tidak ikhwah! Cuma yang mengkukuhkan posisi dan kekuatan hati Nabi Yusuf, adalah kepercayaan pada Allah..! Keyakinan pada Al-Haq!

Percayalah... Al-Haq pasti akan menang.. Lumrah alam telah membuktikannya...

Segala kesakitan dan kehinaan yang dilemparkan atas Al-Haq hanyalah sementara...

Umpama sebuah pohon yang tunasnya tertanam dalam tanah... Yang mungkin sebahagian daunnya nanti dimakan ulat.. Yang mungkin satu masa nanti dilanda kemarau... Tapi fitrahnya, pohon itu akan tetap hidup.. Dengan masa, tunas yang tertimbus akan timbul dan membesar.. Daun yang dimakan akan tumbuh semula.. Hujan akan turun juga satu masa nanti.. Ia akan tetap mampu mengharungi segala permasalahan itu.. Dan akhirnya menjadi sebuah pohon yang kuat.. Kerana itu adalah sunnatullah..

بَلۡ نَقۡذِفُ بِٱلۡحَقِّ عَلَى ٱلۡبَـٰطِلِ فَيَدۡمَغُهُ ۥ فَإِذَا هُوَ زَاهِقٌ۬‌ۚ 

Sebenarnya Kami melontarkan yang hak kepada yang bathil lalu yang hak itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang bathil itu lenyap.(21:18)

Yang dituntu daripada kita, terutama orang-orang yang ingin membawa perubahan, adalah kesabaran.

Bukan Allah taknak perubahan tu jadi sekelip mata, tapi hanya dengan proses dan perlahan-lahan, perubahan tu lebih stable dan sustaining.

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
Teluk Intan





Thursday, July 19, 2012

Hiburan Daie



Kita ini nyata sekali manusia yang lemah. Picisan.
Mudah sekali, dalam satu perjalanan, kita merasa sedih.
Sering, setelah sekian masa, kita mulai bosan.
Cukup tidak asing, ada pula antara kita yang merasa tersinggung.

Barangkali, dalam kepenatan dan susah payah kerja seorang daie ini, harusnya ada hiburan?
Buat penenang dan penghibur, supaya dada nya bisa jadi lapang.
Hatinya bisa jadi tenang.
Nafsunya akan mundur kepuasan.
Barulah kurang pergelutan. Sedikit pergeseran.

Ya!
Benar, tanpa hiburan hati akan menjadi gundah
Rasa berat dan pedih.
Penyakit lain pula akan perlahan datang dan merasuk
Terkilan, terasa hati, kecewa, tidak sangka....
Semuanya akan mula timbul, hasil bisikan syakwasangka Sang Syaitan

Maka...
Hiburan daie itu adalah...
Apabila ia melihat wajah mutarabbinya
Kesungguhan dan ketekunan mereka
Semangat dan himmah mereka
kebenaran yang lahir dari kilasan pandang mereka
Itulah kepuasan. Itulah keni'matan.

Apalagi yang lebih indah dan mengenyangkan
Daripada bergaul bersama mutarabbi yang semakin terbina
Bersama tajammu' yang semakin membaik
Akan wujudlah perasaan puas, perasaan gembira, perasaan senang
Itulah hiburan, keni'matan, keindahan
Yang dicari-cari oleh Sang Daie

Biarlah pada kala ia berasa sedih...
Hampir putus asa dan merasa lemah
Dihujani mehnah yang memeningkan
Didatangi kerosakan, kemusnahan, hilang harapan..
Malah, biar pada saat dia hampir kehilangan semuanya,

Tapi saat melihat mutarabbinya memberi taujih
Saat melihat mereka ke hulu ke hilir mencari mad'u
Oh, tidak tergambar kegembiraan
Mengalir laju titisan darah
Yang membawa bukan sekadar oksigen, malah kepuasan hakiki
Itulah hiburan seorang daie.

Mohd Aqmin,
Teluk Intan

Tuesday, July 17, 2012

Perjalanan yg panjang...



Pernah satu masa dulu, sewaktu masih di tadika dan sekolah rendah, terlalu ramai (terutamanya cikgu-cikgu) yang akan bertanya, "Apakah cita-cita awak?"

Dan pada masa tu... Aku berfikir, apakah jawapan yang paling mantap, dan akan menjadikan aku ni paling gempak dan 'bersinar' daripada orang lain. Aku mahukan jawapan yang paling mengejutkan orang. Paling dahsyat. Lantas aku menjawab, "Askar. Supaya boleh dapat banyak pahala kalau mati masuk syurga".

Jawapan itu aku pegang, kerana aku yakin itulah jawapan yang lebih gempak daripada jawapan "doktor yg kaya", atau "saintis yg berjasa". Kerana jawapan aku ada syurga. Entah apa yang aku fikirkan pada masa tu, tapi betul, aku merasakan jawapan yg ada syurga tu, adalah lebih gempak. Maka jawapanku pada soalan-soalan sebegitu, adalah askar. Walhal aku ni bukanlah budak yang sukakan aktiviti lasak, jauh sekali minat senjata-senjata. Yang menjadi kegemaranku, adalah cerita-cerita comel seperti doraemon dan pokemon, yang gaduh-gaduh macam street fighter semua, mana aku minat!

Tapi semasa darjah satu, aku pernah berbual dengan seorang tukang kebun. Dialah yang menyuruh aku untuk menjadi guru, kerana katanya, guru, apabila dia mengajar, setiap yg dia ajarkan tu akan menjadi pahala. Aah! samar-samar muka pakcik tu, tapi kalau tak silap semasa tu dia tidaklah tua mana, mgkin dalam usia 30-an. Tapi dia lah yang menyebabkan buku bahasa melayu darjah satu aku, dipenuhi dengan lukisan figur seorang ustaz. Kerana tiba-tiba, cita-citaku berubah menjadi seorang ustaz. Dan aku pun mula akrab dengan buku Iqra', rajin menghafal surah untuk menyertai pertandingan hafazan. Oh, indah betul kenangan masa kecil!

Namun, masa pun berlalu... Aku mula didedahkan dengan kepentingan wang.. Keindahan harta.. Keseronokan menjadi kaya raya.. Dan peri pentingnya menjadi pelajar paling cemerlang.. cita-cita ustaz? Menjadi bahan gelak ketawa. Semasa pulang ke kampung, mak akan bercerita kepada saudara-saudara lain, cita-cita aku yang dulu, yakni seorang ustaz. Dan semua orang pun akan ketawa dan merendah-rendahkan cita-cita itu. Termasuklah aku! kerana, apa ada pada ustaz? kaya pun tidak, dihormati pun tidak. Kan?

Tapi pada hari ini.. jika soalan yang sama diajukan kepadaku... Apakah cita-cita awak... Jawapan aku akan kembali seperti jawapan aku yang masih kecil. Cuma bezanya, kali ini jawapan itu bukan untuk menjadi orang yang ''special''. Bukan untuk tunjuk gempak.. Bukan untuk 'bersinar'. Tapi kerana realitinya..

1)Ummat ini memerlukan 'pekerja' yang sanggup menginfaqkan seluruh hidupnya. SELURUH hidupnya.
2)Ummat ini memerlukan orang yang mampu menunjukkan jalan keluar kepada permasalahan yg berlaku.

Dan ustaz yang aku fahami ini bukan lah ustaz yang aku fahami dulu. Bukan sekadar seperti gambar figur yang aku lukis-lukiskan dulu. Memakai baju melayu, bersongkok.. Bukan sekadar itu.

Tapi ustaz yang lengkap:
1)Salimul Aqidah(aqidah yang sejahtera)
2)Sahihul Ibadah(Ibadah yang sahih)
3)Matinul Khuluq(Akhlak yang mantap)
4)Muthaqaful Fikri(Luas pengetahuan)
5)Qawiyul Jism(Sihat tubuh badan)
6)Qadirun Ala kasbi(Mampu berdikari)
7)Mujahidun Linafsihi(Melawan Nafsu)
8)Munazhomun fi Syu'unihi(Terususun Urusan)
9)Harithun Ala Waqtihi(Menjaga waktu)
10)Nafi'un Lighoirihi(Bermanfaat kpd orang lain)


Aku perlu mujahadah gila-gila, untuk menjadi seorang yang dapat menyusun dakwah dengan sangat baik, dalam masa yang sama dapat menyusun diri dengan cemerlang. Dapat membentuk berjuta-juta rijal dakwah. RIJAL DAKWAH yang sodiq. Bahkan juga merupakan seorang jutawan, yang dapat membantu semua manusia yang memerlukan. Dapat hilangkan masalah ''ikhwah/akhwat yang tersekat urusan dakwah dek kerana masalah kewangan". Dapat beli banyak-banyak bangunan, supaya ikhwah tak ada masalah ''tak ada tempat nak buat program''.

Tapi semua nih, perlukan MUJAHADAH. aku masih lagi banyak main-main. Kalau serius dan fokus pun, asyik hanya pada satu benda. Aku kena besarkan kapasiti. Kena jadi gila. Kena jadi super saiya. Dan semua nih, perlukan disiplin.. Perlukan semangat yang terus membara dengan kefahaman yang super jelas ke mana aku nak pergi. Aku kene jelas semua nih!!

Dakwah memerlukan orang yang benar-benar berkualiti. Benar-benar dapat menyumbang. Bukan sekadar pengikut. Bukan sekadar ''penumpang''. Dan kita-lah, yang harus bangkit dari tidur, dan menjadi raksasa dakwah!! Kita kena jadi RAKSASAAAAAA!!!

Ya Allah, tunjukilah kami jalanMu. Bantulah kami memperoleh kemenangan. Atas diri kami, dan juga atas jahiliyyah yang menyelubungi kami. Ya Allah, permudahkanlah kami untuk mencapai cita-cita kami. Menjadi para mujahid dakwah, yang dicintaiMu.

Wallahua'lam

Mohd Aqmin
Teluk Intan



Friday, July 6, 2012

Pola Masa



Hakikatnya, kita ini semakin meningkat usia
Usia makin bertambah, dari satu angka, menjadi dua
Dan dari kanak-kanak, menjadi dewasa

Dengan wujudnya kefahaman
Setiap saat itu mematangkan
Akan memberikan kita kesedaran
Setiap saat itu juga, tandanya bertambah tanggungjawab

Kita sudah bukan kanak-kanak yang hanya bermimpi
Budak yang hanya menghias cita-cita
Tapi kita ada rijal
Syabab, yang perlu merealisasi dan meng-realiti
Dan tentunya, ia membutuhkan seluruh, bahkan setiap inci jiwa raga

Apabila kita menyedari realiti ini
Yang mana pola masa sedang berjalan dengan pantasnya
Kita akan tercungap-cungap
Kerana nyata sekali, hidup kita ini terlalu berehat
Senang lenang, dan mewah dgn kelalaian

Bukanlah saya ini ingin menuding atau menghentam
Tapi waraskanlah fikirmu sejenak
Kenang-kenangkan lah akan ajalmu
Yang sudah ternanti-nanti masa yg makin menghampiri
Barangkali kita terlupa
Hidup ini bukan abadi, bahkan penamatnya sudah pasti

Lanjutan daripada kesedaran ini
Yakni hakikat pertambahan tanggungjawab dan kemestian
Tugasan dan pekerjaan
Kita akan celik
Dan tidak lagi tidur dalam mimpi yg sia-sia
Bahkan bangkit, berjuang dengan setiap apa yang ada

Kerana yang kita terlalu impikan...
Adalah ketenangan, kerehatan dan keindahan
yang kekal abadi di Firdausi nanti..

Ya Rabb, segarkanlah jiwa ku dengan ajal yang makin dekat, supaya aku tidak lagi membuang sisa dan baki usiaku, pada Syaitan yang terlalu jahat.

Aamin

Mohd Aqmin,
Teluk Intan

Sunday, June 24, 2012

Quwwah



Dipetik daripada judul Militansi, karangan KH Rahmat Abdullah



يَـٰيَحۡيَىٰ خُذِ ٱلۡڪِتَـٰبَ بِقُوَّةٍ۬‌ۖ وَءَاتَيۡنَـٰهُ ٱلۡحُكۡمَ صَبِيًّ۬ا 
"Ya Yahya, ambillah kitab ini dengan bersungguh-sungguh, dan berikanlah kepadanya hikmah"   Maryam, (19:12)


Tatkala Allah SWT memberikan perintah kepada hamba-hamba-Nya yang ikhlas, Ia 
tak hanya menyuruh mereka untuk taat melaksanakannya melainkan juga harus 
mengambilnya dengan quwwah yang bermakna jiddiyah, kesungguhan-sungguhan. 


Sejarah telah diwarnai, dipenuhi dan diperkaya oleh orang-orang yang sungguhsungguh. Bukan oleh orang-orang yang santai, berleha-leha dan berangan-angan. 


Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang-orang yang merealisir cita-cita, harapan dan 
angan-angan mereka dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dan kekuatan tekad. 


Namun kebatilan pun dibela dengan sungguh-sungguh oleh para pendukungnya, oleh 
karena itulah Ali bin Abi Thalib ra menyatakan : “Al-haq yang tidak ditata dengan 
baik akan dikalahkan oleh Al-bathil yang tertata dengan baik”. 


Ayyuhal ikhwah rahimakumullah, 


Allah memberikan ganjaran yang sebesar-besarnya dan derajat yang setinggitingginya bagi mereka yang sabar dan lulus dalam ujian kehidupan di jalan dakwah. 


Jika ujian, cobaan yang diberikan Allah hanya yang mudah-mudah saja tentu mereka 
tidak akan memperoleh ganjaran yang hebat.  


Di situlah letak hikmahnya yakni bahwa seorang da’i  harus sungguh-sungguh dan 
sabar dalam meniti jalan dakwah ini. Perjuangan ini  tidak bisa dijalani dengan 
ketidaksungguhan, azam yang lemah dan pengorbanan yang sedikit. 


Ali sempat mengeluh ketika melihat semangat juang pasukannya mulai melemah, 
sementara para pemberontak sudah demikian destruktif, berbuat dan berlaku seenakenaknya. Para pengikut Ali saat itu malah menjadi ragu-ragu dan gamang, sehingga Ali perlu mengingatkan mereka dengan kalimatnya yang terkenal tersebut. 


Ayyuhal ikhwah rahimakumullah, 


Dakwah berkembang di tangan orang-orang yang memiliki militansi, semangat juang 
yang tak pernah pudar. Ajaran yang mereka bawa bertahan melebihi usia mereka. 
Boleh jadi usia para mujahid pembawa misi dakwah tersebut tidak panjang, tetapi 
cita-cita, semangat dan ajaran yang mereka bawa tetap hidup sepeninggal mereka. 
Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga  boleh jadi biografi kita kelak 
hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan  kita : “Si Fulan lahir tanggal 
sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian”. 


Hendaknya kita melihat bagaimana kisah kehidupan Rasulullah saw dan para 
sahabatnya. Usia mereka hanya sekitar 60-an tahun.  Satu rentang usia yang tidak 
terlalu panjang, namun sejarah mereka seakan tidak pernah habis-habisnya dikaji dari 
berbagai segi dan sudut pandang. Misalnya dari segi strategi militernya, dari visi 
kenegarawanannya, dari segi sosok kebapakannya dan lain sebagainya. 


Seharusnyalah kisah-kisah tersebut menjadi ibrah bagi kita dan semakin meneguhkan 
hati kita. Seperti digambarkan dalam QS. 11:120, orang-orang yang beristiqomah di 
jalan Allah akan mendapatkan buah yang pasti berupa keteguhan hati. Bila kita tidak 
kunjung dapat menarik ibrah dan tidak semakin bertambah teguh, besar 
kemungkinannya ada yang salah dalam diri kita. Seringkali kurangnya jiddiyah 
(kesungguh-sungguhan) dalam diri kita membuat kita  mudah berkata hal-hal yang 
membatalkan keteladanan mereka atas diri kita. Misalnya: “Ah itu kan Nabi, kita 
bukan Nabi. Ah itu kan istri Nabi, kita kan bukan istri Nabi”. Padahal memang tanpa 
jiddiyah sulit bagi kita untuk menarik ibrah dari keteladanan para Nabi, Rasul dan 
pengikut-pengikutnya. 


Ayyuhal ikhwah rahimakumullah, 


Di antara sekian jenis kemiskinan, yang paling memprihatinkan adalah kemiskinan 
azam, tekad dan bukannya kemiskinan harta. 

Misalnya anak yang mendapatkan warisan berlimpah dari orangtuanya dan kemudian 
dihabiskannya untuk berfoya-foya karena merasa semua itu didapatkannya dengan 
mudah, bukan dari tetes keringatnya sendiri.  

Boleh jadi dengan kemiskinan azam yang ada padanya akan membawanya pula pada 
kebangkrutan dari segi harta. Sebaliknya anak yang  lahir di keluarga sederhana, 
namun memiliki azam dan kemauan yang kuat kelak akan menjadi orang yang 
berilmu, kaya dan seterusnya. 

Demikian pula dalam kaitannya dengan masalah ukhrawi berupa ketinggian derajat di 
sisi Allah. Tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyahan dan memperoleh 
derajat tinggi di sisi Allah tanpa tekad, kemauan dan kerja keras.

MA
T.Intan,
*Tanpa Quwwah, tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyahan dan memperoleh derajat tinggi di sisi Allah. Allahu Rabbi....


Wednesday, May 23, 2012

Hilang



Manusia sering merasakan takut, seandainya dia hilang sesuatu yang dirasakan berharga.

Takut, seandainya masa depan tidak secantik biasa.

Sedih, kerana hilang satu "kesenangan" atau ni'mat.

Tapi semua ini saya kira adalah bisik-bisik Sang Syaitan.

Kerana apa yang kita ada in the first place untuk hilang?

Pernah kah kita ini memiliki untuk merungut kehilangan?

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ أَنتُمُ ٱلۡفُقَرَآءُ إِلَى ٱللَّهِۖ وَٱللَّهُ هُوَ ٱلۡغَنِىُّ ٱلۡحَمِيدُ
Wahai Manusia, kamu-lah yang Faqir kepada Allah(tidak ada apa2, dan berhajat untuk pelbagai perkara), dan Allah-itulah yang Maha Kaya(Tidak berhajat pada apa2), dan dia Maha Terpuji
Al-Fatir, 35:15

Umpamanya, seorang anak kecil yang menangis kerana patung permainan yang bukan milknya diambil semula oleh tuan patung itu. Kita pasti akan terlintas, oh, budak-budak zaman sekarang.. tak dapat apa mesti nak nangis...

Tapi itu-lah kita sebenarnya!

Tatkala hilang kejayaan yang bukan pun milik kita. Kita menangis?!
Tatkala hilang barang yang berharga. Kita resah dan gelisah?!
Tatkala sudah tidak lagi mendapat duit elaun misalannya. Kita menjadi huru-hara!!

Sedangkan, in the first place, semua tu bukan milik kita pun.

Kita asyik meminta dan mahukan macam-macam dalam dunia ni.
Sedangkan tak sedar, semua tu, bukan milik kita pun. Dan sangatlah pelik untuk kita berasa marah/sedih seandainya kita tidak memperoleh sesuatu yang bukan milik kita.

Firman Allah SWT lagi:
 وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجۡعَل لَّهُ ۥ مَخۡرَجً۬ا
وَيَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا يَحۡتَسِبُ‌ۚ وَمَن يَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُ ۥۤ‌ۚ إِنَّ 
ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمۡرِهِۦ‌ۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدۡرً۬ا
dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya)Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.
At-Talaq, 65:2-3


Maka atas sebab apa kita merasakan hilang ataupun tidak mendapat sesuatu itu sebagai masalah?

Sedangkan Dia sudah punya perancangannya tersendiri untuk kita.

HasbunaAllahu wa ni'mal wakeel

Ya Allah, biarlah hati ini merasa cukup dengan adanya Engkau didalamnya. Biarlah jiwa ini merasa tenang dan gembira dengan tahunya aku, nanti disana aku akan dapat melihat-Mu.
Aamin

Wallahua'lam

MA
London


Tuesday, May 15, 2012

Bergaduh...?


Selalu bergaduh tak..?

Tak kisah la bergaduh dengan siapa, dengan adik ke,
"Eh, ni kerusi abang. bangun², jangan kacau abang duduk buat kerja!"
"Hey..! Ni buku kerja sekolah abang la! kenapa adik lukis gambar rama²?"

Ataupun dengan kawan-kawan serumah:
"issh... kau ni, makan bukan nak basuh pinggan mangkuk. Plisss laa.."
"Hello... kacak dan jelitanya kau, makan sampai habis semua lauk yang ada dalam rumah ni."

Erk... Tak tarbawi ek pergaduhan ni? Okok, tukar sikit...

Bergaduh dengan anak usrah...
"Astaghfirullah.. Man.. aku dah cuba sedaya upaya man untuk tahan marah.. tapi bila kau berkelakuan macam ni, aku rasa kesal dan kecewa man.. Kau sepatutnya jadi lagi matang, ......"
"Erk.. ponteng usrah pulak dia.. Bila tanya.. macam-macam alasan keluar.. tegur, mesti berjawab.. susahnye nak bentuk dia....Ish.. tak tau nak buat apa dah ni..."

Bergaduh dengan usrah-mate....
"eee... si X ni.. tak pernah nak bekorban.. asyik² tunggu khidmat orang lain je.. Kalau dia ingat dia susah, orang lain pun susah kot! takkan la menerima je...! Mad'u kat luar sana banyak kut nakkan tarbiyyah, dia dok rilek je.... huhu.. istighfar².."
"Astaghfirullah... Dah seminggu aku tengok kau ni tak join halaqah... anak usrah kau pun, macam dah tak terjaga tarbiyyah diorang.. bila orang tanya kau marah².. kau ok tak ni sebenarnya?"

Ataupun, bergaduh dengan sesiapa sahaja.

Apa perasaan bila kita bergaduh? Marah? Rasa macam nak pukul dengan kayu/besiGeram?Apa lagi..?Tak tahan? Nak meletup?

Haa... mesti anda akan ingat macam...
"Ish.. mesti nak highlight point sabar, point kena beralah, point blablabla.. "

Hihi.. Tak, kali ni nak ajak kita sama-sama menyoroti kisah Nabi Yusuf....

Boleh rujuk surah Yusuf, dan baca dari awal sampai la ke ayat 100... Huhu.. panjang sikit la tapi, meh saya ringkaskan...(tapi kalau nak betul2 feeling memang kena baca full story la ekk... )

1-Adik beradik Nabi Yusuf nak ''hilang''kan Nabi yusuf sebab jeles Nabi Yaakub(Ayah mereka) lebih sayangkan Nabi Yusuf.
(Ha, sape yang selalu jeles dengan Naqib bahagi kasih sayang tak adil, mak ayah tak adil semua tu, sila muhasabah sekarang. Adakah anda sedang menjadi adik-beradik yusuf???)  T___T

2-Mereka meninggalkan Nabi Yusuf di sumur setelah berjaya meyakinkan Nabi Yaakub mereka akan menjaga Yusuf baik².. Tapi bila diorang balik tanpa Yusuf, dan hanya bawak baju yang ada darah palsu, dan lakonan menangis ala-ala tacing konon sedih Yusuf dimakan serigala. Nabi Yaakub dah dapat rasa diorang tipu.. Tapi apa Nabi Yaakub cakap...?

"Fasabrun Jamil.. Wallahu musta'anu ala ma tasifun.."
"Dan hanya bersabar itulah yang terbaik bagiku.. dan pada Allah-lah dimohon pertolonganNya atas apa yang kamu ceritakan..." Yusuf, (12:18)


3-Masa berlalu.. dan sekarang Nabi Yusuf dah jadi bendahara Mesir.. sebelum tu dia telah dibeli menjadi hamba, dah kena fitnah, lepas tu masuk penjara lagi...

4-adik-beradik dia datang untuk meminta bantuan makanan dalam musim kemarau... Tapi tak tau Bendahara Mesir ni, adalah Nabi Yusuf.. Bila Nabi yusuf reveal, dan bawak Nabi Yaakub semua ke istana balik, apa kata Nabi Yusuf..? Apa agak-agak, kata orang yang telah dianiaya sedemikian lama? Baginda berkata:
وَقَدۡ أَحۡسَنَ بِىٓ إِذۡ أَخۡرَجَنِى مِنَ ٱلسِّجۡنِ وَجَآءَ بِكُم مِّنَ ٱلۡبَدۡوِ مِنۢ بَعۡدِ  أَن نَّزَغَ ٱلشَّيۡطَـٰنُ بَيۡنِى وَبَيۡنَ إِخۡوَتِىٓ‌ۚ إِنَّ رَبِّى لَطِيفٌ۬ لِّمَا يَشَآءُ‌ۚ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلۡعَلِيمُ ٱلۡحَكِيمُ "

"....Dan sesungguhnya Tuhanku telah berbuat baik kepadaku, ketika Dia membebaskan aku dari rumah penjara dan ketika membawa kamu dari dusun, setelah syaitan merusakkan [hubungan] antaraku dan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Lembut terhadap apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
(Yusuf, 12:100)


Ha.. Nampak tak...????

Masalah sebenar bila jadi masalah ukhuwah tu, ialah....
---->SYAITAN YANG MEROSAKKAN HUBUNGAN ANTARA KITA DAN ORANG LAIN<---
Yang jadi problem nya, syaitan lah! Dia lah yang dok cucuk itu tak kena, ini tak kena.. Dengki, jeles, geram, tak puas hati, nak lebih, tak nak beralah, kenapa dia tak buat lebih, asyik aku je kena bekorban, dia ni tahu komen je kerja taknak buat, dia ego!, dia blablablablabla....

Problem paling akar dia, SYAITAAANNNNN!!

Ee.. geram betul dengan syaitan. Suka rosakkan hubungan orang. Eeee!!

=)

Nampak tak...?

Bila anda bergaduh, ingatkan diri anda, ini adalah sebahagian daripada plot si syaitan. Memang dia nak anda rasa tak puas hati, dia nak anda bergaduh, rosak ukhuwah semua. Walhal, benda simple je...!!

Bila anda rasa marah semua, ingatkan diri anda, bukan orang tu yang bermasalah, tapi syaitan yang merosakkan hubungan antum..!!

Tengok cara pandang Nabi Yusuf.. dia tak pernah menyalahkan adik-beradik dia.. Dia tak kata setelah adik-beradikku meninggalkan aku.. Dia tak kata adik-beradikku tak berperikemanusian.. dia tak kata adik-beradikku tak considerate.. Dia tak kata semua ni.. Tapi, apa yang dia cakap..? Syaitan. Syaitan. Syaitan..!!!

Bila kita sedar, segala masalah yang terjadi, yang problem nya ialah Syaitan, maka kita akan sedar yang perasaan marah tu tak sesuai. Perasaan geram tu tak patut. Sebab diorang tu mangsa hasutan syaitan! Mangsa si penipu! Maka akan tumbuh rasa sayang... akan tumbuh rasa kasihan.. akan tumbuh rasa cinta...

Kalaulah mereka mengerti, pasti tak akan jadi macam tu.

Kalaulah mereka tak tertipu dengan syaitan, mesti tak akan ada perangai macam tu.

Maka seluruh tubuh kita akan dikuasai oleh perasaan nak tolong. Nak bantu. Nak tunjuk kebenaran. Sayang! Sayang! Sayang! Nak tarbiyyah! Nak didik mereka!!

Sebab kita nak beri mereka kekuatan, untuk melawan Syaitan.

Jadi lain kali anda rasa marah dengan orang...

Pesan Saidina Umar:
"Janganlah membantu Syaitan untuk menjatuhkan temanmu. Tapi bantulah temanmu untuk menjatuhkan syaitan"

Ingat perasaan Nabi Yusuf. Ingat syaitan ni jahat.
=)

Wallahua'lam

MA
London


Sunday, May 13, 2012

Mereka, dan kita



Syurga adalah balasan daripada Allah SWT. Balasan bagi mereka yang menginfaqkan seluruh hidup mereka untuk Allah. Dan kita mengharapkan untuk sama-sama layak mendapat balasan yang serupa.

Tetapi mereka itu, benar-benar menginfaqkan seluruh hidup mereka untuk perjuangan...!

Mereka itu, benar-benar merindukan syahid dalam berjuang untuk agama Allah...!

Dan mereka itu juga, setiap kali jatuh dan diuji, sentiasa bingkas bangun untuk kesekian kalinya, kerana mereka yakin, perjuangan ini adalah perjuangan mereka, dan akan ada hanya dua kesudahan daripadanya, syahid, atau menang..!

Saksikanlah....



Inilah mereka...

Mengimpikan pembebasan Jerusalem...

Mendambakan kemenangan Islam, penegakan Khalifah...

Merasai hakikat dan erti kehidupan yang sebenar...

Hidup dalam perjuangan...



Dan kita.....?

Masih lagi dalam kegelapan, meraba-raba halatuju, masih dengan masalah emosi yang tidak menentu..

Masih lagi rakus dengan nafsu, menginginkan kepuasan yang tidak kenal erti cukup..

Masih lagi tidak sanggup bekorban, masih lagi mementingkan diri sendiri, masih lagi sombong, ego dengan Allah yang Maha Esa...

Masih lagi bermaksiat kepadaNya...

Masih lagi fasik, sambil menyorok-nyorokkan kefasikan.. Bermain-main dan memperolokkan Allah.. kononnya Dia tidak tahu setiap isi hati..

Masih lagi berat untuk berubah, masih tidak sanggup merendahkan ego..



Dan kita mendakwa kita ingin ke syurga yang sama?

Firman Allah:
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan [begitu saja], sedang Allah belum mengetahui [dalam kenyataan] orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(At-Taubah, 9:16)

Andai kita diukur.. apakah kita akan masuk dalam kalangan manusia yang benar-benar berjihad..? Atau sekadar penumpang dalam agama ini? Atau sekadar pemerhati? Atau sekadar munafik? Dan sekiranya kita tidak diiktiraf... kemana lagi akan kita pergi?

Sesungguhnya Allah sahajalah yang dapat memimpin seseorang yang sesat kembali ke jalan yang lurus...

Dan moga Dia tidak mengenepikan, mengusir aku, kamu dan kita semua daripada kelompok manusia yang berada dalam rahmat dan keredhaanNya..


Wallahua'lam

London


**Kalau 5 tahun yang lalu kita bercakap tentang pembebasan Palestina, pasti sahaja kita merasakan ianya suatu yang sangat jauh dan hanya akan menjadi cita-cita dan harapan semata-mata. tapi kuasa Allah SWT, pada hari ini, andai sahaja Israel melihat roh jihad mereka ini, pasti terlintas dalam fikiran mereka, "mimpi buruk itu sudah tiba".

Membentuk Individu untuk ummat yang padu!

Sunday, April 29, 2012

Back to Basics



Apabila manusia bertanya, kemanakah kita ingin membawa dakwah kita ini, maka pantas kita akan mampu menjawab, kita ingin mengembalikan manusia seluruhnya kepada Allah. Lantas persoalan yang paling asas akan terpacul keluar, sudahkah kita sendiri mampir kepada Allah Azza wa Jalla?

Kita terpekik dan terlolong menyeru manusia untuk memperlengkapkan diri mereka dengan tarbiyyah, kerana dakwa kita, tarbiyyah lah jalannya untuk mengembalikan Islam pada tempatnya. Maka kita pun mencanang-canangkan matlamat kita, mengislahkan seluruh jiwa manusia, semata-mata untuk meletakkan Islam kembali di tempatnya. Tapi persoalan asas, apakah kita sendiri mewajibkan diri kita dengan tarbiyyah?

Ini perkara asas. Tentang hubungan dengan Allah. Tentang tahap obses kita dengan Nya. Kita tidak mahu mengumpul robot-robot dakwah, yang sgt hebat kata-kata dan usaha dakwahnya, tapi apabila datang kepada soal hubungan dengan Allah, longlai. Lesu.

Jangan tersalah anggap, bukanlah bermaksud kita ingin melahirkan rahib yang asyik bercucuran air matanya. Tidak, kita bukan ingin melahirkan orang yang asyik beribadah di atas tikar sembahyang. Kita ingin lahirkan singa dan pahlawan. Tapi bukan sebarang singa dan pahlawan, sebaliknya singa dan pahlawan yang rendah diri, tunduk dan takut kepada Allah SWT, tidak sanggup bersenang dan berehat tatkala dia dan penciptanya belum berhubung. Kita ingin lahirkan penggerak yang merupakan hasil tarbiyyah, yang terserlah kekuatan ruhiyyahnya, dek teramat rapat hubungannya dengan Allah.

Ya, yang kita inginkan ialah Seorang Pahlawan di siang hari, tapi dimalamnya dia bertukar menjadi rahib yang tidak senang tidur tanpa tahajjud dan air mata. Pahlawan yang gagah dan tidak gentar dengan mana-mana musuh, tapi pada malamnya seolah anak kecil yang teresak-esak menangis mengenangkan dosa yang yang baginya bertimbun.

Apakah ciri ini terlampau ideal dan mustahil...????

Orang yang berkata sedemikian rupa, seolah berkata untuk Islam kembali mentadbir alam adalah sesuatu yang mustahil. Orang yang merasakan produk sedemikian tidak boleh dihasilkan, adalah orang yang belum melalui proses tarbiyyah yang asli. Kerana produk tarbiyyah, adalah singa yang amat ganas disiangnya, tapi malamnya diisi dengan tangisan sayu dan air mata. Dengan rijal sebeginilah, baru kita akan dapat menunjukkan kepada seluruh dunia, apakah manhaj Islam sebenar. Kerana produk seperti ini amat istimewa, amat dahsyat. Dengan produk seperti inilah baru kita mampu untuk melaksanakan projek mega dan rancangan besar kita. Untuk mendapatkan Ustadziatul Alam!

Orang yang mewajibkan dirinya dengan aktiviti dakwah, yang rancak dengan metodologi dan teori dakwahnya, yang hebat dalam usrahnya, tersusun program da'winya, tetapi apabila datang soal hubungan dengan Allah, soal qiyamulail, soal tilawatul Quran, dia lesu, maka dia tidak sejahtera pembentukannya..!!

Orang yang mewajibkan dirinya pada tilawah, tadarus, qiyam dan puasa, tapi apabila datang soal DF, soal pengorbanan masa dan tenaga, soal berfikir tentang mutarabbinya, tentang halaqah, usrah dan program tarbiah, dia berasa malas dan tidak berminat, maka dia juga tidak sejahtera pembentukannya..!!

Jadi ayuh ikhwati fillah.

Perkemaskan tarbiyyah diri kita. Sempurnakan muwasofat kita. Kerana ini semua adalah pembantu kita dalam menanggung bebanan dakwah yang sangat besar ini. Kita bukan ingin menjadi orang yang biasa-biasa. Sebaliknya kita ingin menjadi orang yang luar biasa. Orang yang bukan sahaja mampu menyala-nyala dalam arena da'winya, tapi juga bekobar dalam tarbawinya.

Wallahua'lam

MA,
London

Monday, April 16, 2012

Sekeping Memori



Usia.
Semakin panjang, semakin banyak memori yang ditinggalkan.

Dan sungguh aku bersyukur
Dalam sujudku yang tak seberapa
Sungguh aku terlalu amat menghargai
Pengalaman yang Kau susunkan untukku
Dalam perjalanan di negara yang bakal kutinggalkan ini

Oh, mustahil rasanya untuk dilenyapkan pengalaman dan kenangan ini
Terasa seolah dari 'kecil' hingga 'kini', inilah kota yang menjadi saksi
Tarbiyyah Illahi yang mendidikku
Menghargai, Bersabar, Berani, Bekorban, Kasih-Sayang

Tuhan, aku merayu agar tarbiyah ini kekal
Hatiku pula senantiasa condong ke arahMu
Tidak sekali ia mengeras dan membatu
Dari menerima titipan cahaya

Ya Rabbi
Aku bakal melangkah meninggalkan bumi yang penuh memori ini
Entah kenapa, sebaknya sukar dibayang kata-kata
Kerana apa yang pernah berlaku disini, hanya Engkau peneman setia
Duka lara, bahagia gembira
Tiada kalimah yang sesuai menceritkan liku perjalananku disini

Moga bumi ini menjadi saksi
dan segala makhluk diatasnya
Rerumput, pepohon, kawanan burung
Semuanya mendoakan
Agar aku mampu tsabat
Biarpun di bumi yang lain

Aku serahkan seluruh jiwaku untukMu
Dan aku serahkan seluruh kehidupanku untukMu
Dalam penuh pengharapan

"Jazaa uhum indarabbihim Jannatu Adnin Tajri min Tahtihal Anhar... Khalidinafiha.. Rodhi Allahu anhum wa Rodhu An.. Zalika liman Khoshi Ya Rabbah"

Aamin.

MA,
Germany